Ekonomi | Selasa, 20 Agustus 2019 - 08:08 WIB

Rupiah Diprediksi Masih Melemah di Tahun 2020

Rupiah Diprediksi Masih Melemah di Tahun 2020

Author:

Melia Purvita Sari

Ekonomi

20 Agustus 2019

08:08 WIB

Institute for Development of Economics and Finance memproyeksikan nilai tukar Rupiah pada tahun 2020 akan terpapar defisit transaksi berjalan (Current Account Defisit / CAD) yang melebar.
 
Nilai tukar Rupiah terhadap dolar Amerika Serikat pada tahun 2020 mendatang diperkirakan berada di kisaran 14.400 per dolar AS. Angka ini lebih menguat dari APBN 2019 di 15 ribu per Dolar AS.
 
Peneliti Indef, menyebutkan 'pendarahan' pada defisit transaksi berjalan belum mampu dihentikan.
 
"Ini merupakan alarm bahaya bagi stabilitas nilai tukar Rupiah di tengah situasi global yang tanpa kejelasan arah," kata dia, di kantornya.
 
Tanpa upaya serius mengatasi pelebaran defisit, maka nilai tukar Rupiah dapat berfluktuasi liar melawan USD. Defisit CAD diketahui melebar ke 3 persen terhadap PDB atau USD 8,4 miliar di triwulan II dari 2,6 persen terhadap PDB (USD 7 miliar) di triwulan I 2019.
 
"Problemnya kita masuk 15 negara terbesar yang alami defisit current account balance. Kita nomor 5,naik dari 2,6 jadi 3 persen dari PDB," ujarnya.
 
Meski kondisi Rupiah jauh lebih baik dibanding beberapa negara lain, namun dapat mendapat dampak negatif jika CAD terus dibiarkan melebar.
 
"Data kita soal mata uang negara-negara menggambarkan mata uang kita baik secara nominal, tapi exchange ratenya negatif. Kenapa negatif? karena CAD melebar. Selama terus begitu agak susah capai target," tutupnya.

Terpopuler