Komoditi | Rabu, 07 Agustus 2019 - 08:08 WIB

Perang Dagang Tak Kunjung Reda, Harga Emas Naik Lagi

Perang Dagang Tak Kunjung Reda, Harga Emas Naik Lagi

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

07 Agustus 2019

08:08 WIB

Harga emas menguat pada hari Selasa, berkonsolidasi mendekati level tertinggi selama enam tahun terakhir, seiring perang perdagangan AS-China yang semakin memanas dan mengancam pertumbuhan ekonomi global.
 
Dikutip pada hari Rabu (07.08.2019l, harga emas di pasar spot naik 0,5 persen menjadi USD 1,470.91 per ounce, setelah mencapai tertinggi USD1,474.81 pada sesi perdagangan. Harga ini tertinggi sejak bulan Mei 2013. Sesi sebelumnya, emas melonjak sebanyak 2 persen. Harga emas berjangka AS juga naik 0,5 persen pada USD1,483.30.
 
"Laju harga emas telah didukung oleh dorongan besar bank sentral global utama untuk menurunkan suku bunga serta kondisi makro yang memburuk," kata analis.
 
"Satu hal yang menahan sedikit laju harga emas adalah kekuatan dolar, tetapi dengan melemahnya dolar hari ini, tampaknya telah membuka beberapa ruang untuk harga emas berpeluang naik lagi," tambahnya.


Data menunjukkan perlambatan pertumbuhan lapangan pekerjaan AS pada bulan Juli, ditambah dengan peningkatan ketegangan perdagangan, dapat memberikan amunisi baru Federal Reserve untuk menurunkan suku bunga lagi bulan depan.
 
"Tren harga emas naik," kata ahli strategi.
 
Suku bunga yang lebih rendah cenderung meningkatkan emas karena mereka mengurangi biaya peluang memegang non-yield bullion dan juga membebani dolar.
 
Analis teknis Reuters Wang Tao mengatakan, harga emas di pasar spot dapat menguji ulang resistance di USD 1,449 per ounce. Jika menembus level tersebut, maka dapat menyebabkan kenaikan kembali di kisaran USD 1,461-USD 1,474 per ounce.
 

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran