Komoditi | Senin, 05 Agustus 2019 - 08:08 WIB

Perang Dagang AS China Akan Menekan Harga Emas Pekan Ini

Perang Dagang AS China Akan Menekan Harga Emas Pekan Ini

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

05 Agustus 2019

08:08 WIB

Harga emas diperkirakan akan melambung pada pekan ini. Perkiraan tersebut didukung oleh sentimen ketidakpastian ekonomi yang kini mendominasi pasar keuangan. 
 
"Pada pekan kemarin harga emas mengalami tekanan. Jadi tinggal kita lihat seperti apa gerak pasar nanti," tutur analis, pada hari Senin (05.08.2019).
 
Sementara itu, sampai dengan saat ini, sejumlah analis masih sepakat bahwa ketidakpastian perang dagang AS dengan China akan mendorong harga emas lebih tinggi setelah sempat masuk dalam posisi kritis di USD 1.400 per ounce.
 
Pekan ini sebanyak 14 analis di Wall Street telah mengambil bagian dalam survei Kitco menyatakan bahwa sebanyak 13 pemilih atau 93 persen menilai harga emas bakal lebih tinggi. Sisanya hanya ada 1 atau 7 persen yang memperkirakan harga emas akan tertekan.
 
Sementara itu, dalam polling online terhadap seluruh pelaku pasar, dimana ada 870 responden ikut serta di dalamnya terungkap bahwa sebanyak 540 pemilih atau 62 persen menyatakan harga emas naik. Sedangkan 229 lainnya atau 25 persen memperkirakan harga emas akan jatuh.
 
Selain itu, 117 pemilih tersisa atau 13 persen melihat pasar akan sideways (mendatar).
 
Analis menjelaskan, ketidakpastian perang dagang memang diperkirakan masih akan membebani nilai tukar dolar AS. "Ada banyak ketakutan di luar sana dan tidak banyak alternatif. Saya hanya tak melihat banyak resistensi untuk emas," paparnya.
 
Di sisi lain, Co-Director Lindung Nilai Komersial Walsh Trading Sean Lusk memprediksi harga emas masih akan tetap bullish (naik) dengan target USD 1.445 dalam jangka menengah. Meski ada sejumlah tekanan di pasar ekuitas, Lusk melihat dan berharap aliran modal tersebut mengalir ke emas.
 
"Anda memang tidak bisa bersaing dengan semua ketidakpastian ini dan emas dipastikan akan tetap untung dalam lingkungan seperti ini," katanya.
 

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran