Komoditi | Minggu, 06 Januari 2019 - 21:09 WIB

Harga Minyak Terangkat Pemotongan Produksi OPEC

Harga Minyak Terangkat Pemotongan Produksi OPEC

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

06 Januari 2019

21:09 WIB

Harga minyak naik pada penutupan perdagangan di hari Senin (Selasa pagi waktu Jakarta) sehingga mampu berbalik arah dari level terendah dalam lebih dari 18 bulan yang dicetak pada bulan Desember lalu.
 
Pendorong penguatan harga minyak adalah langkah pengurangan produksi dari organisasi negara-negara pengekspor minyak atau OPEC dan juga penguatan pasar saham.
 
Mengutip Reuters, pada hari Selasa (08.01.2019), harga minyak mentah jenis Brent berjangka naik 27 sen atau 0,47 persen menjadi USD 57,33 per barel. Sedangkan harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS berjangka naik 56 sen atau 1,17 persen menjadi USD 48,52 per barel.
 
Harga minyak berjangka telah naik lebih dari 7 persen sejak perdagangan di hari Senin lalu.
 
"Ini adalah momentum pembalikan harga minyak setelah mengalami tekanan yang cukup dalam pada bulan Desember lalu," jelas analis Petromatrix, Olivier Jakob.
 
Kenaikan harga minyak ini setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa Arab Saudi berencana untuk memotong ekspor minyak menjadi menjadi sekitar 7,1 juta barel pada akhir bulan Januari.
 
OPEC dan negara sekutu seperti Rusia berusaha mengendalikan lonjakan pasokan minyak di pasar global.
 
Pasokan di dunia memang membludak setelah Amerika Serikat memproduksi minyak secara besar-besaran hingga mencapai 11 juta barel per hari pada 2018.
 
Sebenarnya, pasokan minyak mentah dari OPEC turun pada bulan Desember sebesar 460 ribu barel per hari (bph) menjadi 32,68 juta barel per hari.
 
Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh Reuters, pemotongan produksi tersebut dipimpin oleh pemotongan dari Arab Saudi yang merupakan pengekspor utama minyak di dunia.
 
Namun ternyata, angka pemotongan produksi tersebut belum terlalu berdampak pada bulan Desember dan baru terasa pada bulan Januari ini.

"Kami melihat penurunan produksi baru resmi terlihat pada kepan lalu dan menjadi pertimbangan untuk bullish," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates dalam sebuah catatan.

Terpopuler