Komoditi | Senin, 25 Oktober 2021 - 10:10 WIB

Harga Minyak Menguat Sepanjang Pekan Lalu

Harga Minyak Menguat Sepanjang Pekan Lalu

Author:

Maulidia Septiani

Komoditi

25 Oktober 2021

10:10 WIB

Harga minyak dunia menguat sepanjang pekan lalu. Penguatan tak lepas dari sentimen ketatnya pasokan di tengah tingginya permintaan. Namun, penguatan dibayangi oleh kekhawatiran terganggunya permintaan apabila kasus covid-19 global kembali menanjak.

Harga minyak mentah berjangka Brent bertengger di US$85,53 per barel pada Jumat (22/10) atau naik 1 persen dalam sepekan. Brent sempat menyentuh level tertinggi tiga tahun pada US$86,10 pada Kamis lalu. Harga Brent sudah menanjak tujuh pekan berturut-turut. Penguatan juga terjadi pada harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) sebesar 1,7 persen dalam sepekan ke level US$83,76 per barel. Kenaikan itu menandakan peningkatan sembilan pekan berturut-turut. Kenaikan harga minyak dunia tak lepas dari imbas kurangnya pasokan batu bara dan gas di China, India, dan Eropa. Hal tersebut menyebabkan sejumlah pembangkit listrik beralih ke bahan bakar minyak.

Sementara, harga minyak mentah AS mendapat dorongan dari investor yang melihat stok minyak mentah rendah di pusat penyimpanan AS di Cushing, Oklahoma. Pada Rabu lalu, Badan Informasi Energi AS (EIA) mencatat stok minyak mentah di Cushing turun menjadi 31,2 juta barel, level terendah sejak Oktober 2018. Pasokan masih sangat besar, pasar hanya berhati-hati tentang kemungkinan peningkatan kasus covid-19 di Rusia, China, dan sekarang Jerman.

Harga Brent diperkirakan bakal bertengger di kisaran US$85 per barel pada akhir tahun. Fakta bahwa situasi pasokan masih ketat menentang penurunan harga lebih lanjut di pasar minyak.
 

Terpopuler