Komoditi | Selasa, 16 Juli 2019 - 01:01 WIB

Harga Emas Tertekan Kenaikan Saham Global

Harga Emas Tertekan Kenaikan Saham Global

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

16 Juli 2019

01:01 WIB

Harga emas di pasar spot tertekan pada penutupan perdagangan di hari Senin (Selasa pagi waktu Jakarta) karena kenaikan bursa saham global. Investor cukup optimistis melihat data ekonomi China.
 
Mengutip CNBC, pada hari Selasa (16.07.2019), harga emas di pasar spot mengalami penurunan  sekitar 26 persen menjadi USD 1.411 per ounce. Sedangkan untuk harga emas berjangka naik 0,1 persen menjadi USD 1.413 per ounce.
 
Pertumbuhan ekonomi kuartal kedua China turun ke level terendah dalam 26 tahun di angka 6,2 persen. Meskipun turun tetapi angka tersebut sesuai dengan prediksi analis.
 
Beberapa data-data lain seperti produksi industri, penjualan ritel dan investasi di perkotaan sesuai dengan ekspektasi pelaku pasar.
 
"Pasar saham melihat data ini secara positif dan beberapa investor mulai memindahkan risiko investasi ke luar emas," jelas dia.
 
Bursa saham dunia naik ke level tertinggi dalam 18 bulan setelah keluarnya data-data ekonomi dari China tersebut. Tentu saja, kenaikan bursa saham tersebut memberikan tekanan kepada harga emas.
 
Sementara, untuk dolar AS menguat terhadap beberapa mata uang utama dunia. Penguatan ini memberikan beban kepada emas karena investor harus mengeluarkan uang yang lebih banyak jika bertransaksi dengan mata di luar dolar AS.
 
"Dolar AS nampak nya telah mendapat beberapa dukungan dan hal tersebut menjadi beban bagi harga emas," kata Tai Wong, analis BMO.
 
Investor tengah menunggu data lain pada pekan ini. Data-data tersebut antara lain penjualan ritel AS dan produksi industri. Hal tersebut untuk melihat pertumbuhan ekonomi negara dengan perekonomian terbesar di dunia tersebut.
 
Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed) merilis Beige Book pada Rabu nanti. Pelaku pasar akan melihat arah kebijakan bank sentral dari laporan tersebut.
 
Selain itu, pelaku pasar juga akan melihat pandangan the Fed mengenai perang dagang dan pengaruhnya terhadap pertumbuhan ekonomi.
 

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran