Komoditi | Jumat, 15 Maret 2019 - 08:08 WIB

Harga Emas Tergelincir ke Bawah USD 1.300 / Ounce

Harga Emas Tergelincir ke Bawah USD 1.300 / Ounce

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

15 Maret 2019

08:08 WIB

Harga emas turun lebih dari 1 persen tergelincir di bawah USD 1.300 untuk kedua kalinya pada bulan ini. Harga emas turun dipicu kekhawatiran tidak akan adanya kesepakatan Brexit dan menguatnya Dolar Amerika Serikat (AS) terhadap pound sterling menjelang pemungutan suara untuk memperpanjang batas waktu keluarnya Inggris dari Uni Eropa.    
 
Melansir laman Reuters, pada hari Jumat (15.03.2019), harga emas di pasar spot mengalami penurunan sebesar 1 persen menjadi USD 1.296,51 per ounce dari posisi sebelumnya USD 1.311,07, tertinggi sejak 1 Maret. Sementara harga emas berjangka AS menetap 1,1 persen lebih rendah di posisi USD 1.295,1 per ounce. 
 
"Kemungkinan Brexit tanpa kesepakatan telah meningkatkan kemungkinan meluasnya pembelian emas, dan mempengaruhi harga," kata Suki Cooper, Analis Logam Mulia di Standard Chartered Bank.    
Indeks Dolar AS menguat terhadap pound menjelang pemungutan suara parlemen, yang diharapkan menyerukan penundaan Brexit di kemudian hari.    
 
Hal yang juga menghambat permintaan untuk emas, terkait lonjakan ekuitas global pada saham Eropa sebagai risiko perceraian memudarnya kesepakatan perceraian Inggris-Uni Eropa.
 
"Harga emas dan perak juga mengalami pullback korektif setelah mencapai posisi tertinggi dua minggu pada hari Rabu," ujar dia.    
 
Pembicaraan perdagangan AS-Cina ikut membuat para investor khawatir. Presiden AS Donald Trump mengatakan tentang kemajuan dalam pembicaraan, namun muncul laporan yang mengatakan para pemimpin kedua negara menunda pertemuan mereka berikutnya hingga setidaknya bulan April.    
 
Trump sebelumnya menekankan bahwa ia "tidak terburu-buru" untuk mendapatkan kesepakatan dengan China.    
 
Dolar telah menjadi tempat perlindungan yang lebih disukai bagi investor yang prihatin dengan meningkatnya ketegangan perdagangan sejak tahun lalu.    
 
Namun, para analis mengatakan permintaan untuk logam mungkin segera meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan menahan diri dari menaikkan suku bunga setelah pertemuan kebijakannya pada minggu depan.    
 
"Kami berharap Fed tetap ditahan, dan mata uang utama lainnya, seiring langkah bank sentral untuk tidak menaikkan suku bunga atau menjadi lebih lambat. Selain itu, kami mengharapkan treasury 10-tahun AS bisa turun. Ini harus mendukung harga emas," kata Analis ABN Amro.
 
Adapun harga perak tergelincir untuk pertama kalinya dalam lima dan turun hampir 2 persen menjadi USD 15,18 per ons. Harga paladium beringsut 0,1 persen lebih tinggi menjadi USD 1.557,51 per ons, sementara platinum turun 1,6 persen menjadi USD 823,77 per ons.

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran