Komoditi | Kamis, 22 Agustus 2019 - 08:08 WIB

Harga Emas Tergelincir Dampak Kenaikan Ekuitas

Harga Emas Tergelincir Dampak Kenaikan Ekuitas

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

22 Agustus 2019

08:08 WIB

Harga emas turun ke level yang lebih rendah pada perdagangan di hari Rabu (Kamis waktu Jakarta). Penurunan ini disebabkan oleh kenaikan ekuitas.
 
Dikutip pada hari Kamis (22.08.2019), harga emas di pasar spot mengalami penurunan sebesar 0,4 persen pada USD 1.501,8 per ounce. Sedangkan harga emas berjangka AS turun 0,24 persen menjadi USD 1.512,1 per ounce.
 
”(Pelaku pasar) hanya berhati-hati menjelang risalah FOMC; mereka hanya melepas emas, "kata dia.
 
"Tampaknya ada semburan optimisme sejauh kesepakatan perdagangan dan ekonomi berjalan, dan secercah harapan ini mendorong rally dalam ekuitas dan orang-orang melompat keluar dari keselamatan untuk mengambil risiko melalui ekuitas," lanjut dia.
 
Presiden Donald Trump mengatakan bahwa Amerika Serikat telah melakukan yang terbaik dengan China dan kesepakatan perdagangan lainnya, sambil menekan the Fed untuk menurunkan suku bunga. Dia mengatakan kebijakannya menghambat pertumbuhan AS dan mengurangi kemampuan negara untuk bersaing secara ekonomi.
 
Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang emas batangan dan membebani dolar, membuat harga emas lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lainnya.
 
Saham AS naik secara luas optimis mengikuti pendapatan ritel. Sementara imbal hasil keuangan AS naik karena kenaikan harga saham mencerminkan membaiknya sentimen risiko.
 
"Tetap saja, kenaikan pasar logam mulia tidak boleh terlalu kecewa dengan aksi harga sejauh minggu ini, karena dapat diperdebatkan emas dan perak menunjukkan ketahanan dalam menghadapi reli pasar saham global minggu ini," ungkap dia.
 
Harga emas batangan telah naik lebih dari USD 100 sejak awal Agustus di tengah kekhawatiran atas prospek ekonomi global dan prospek penurunan suku bunga AS.
 

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran