Komoditi | Rabu, 14 Agustus 2019 - 08:08 WIB

Harga Emas Menurun Seiring Mencairnya Perang Dagang

Harga Emas Menurun Seiring Mencairnya Perang Dagang

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

14 Agustus 2019

08:08 WIB

Harga emas mengalami penurunan sebesar 2 persen pada perdagangan di hari Selasa (Rabu waktu Jakarta), berbalik arah dari sesi sebelumnya ketika mencapai puncaknya sejak 6 tahun terakhir. Ini setelah Amerika Serikat (AS) mengatakan akan menunda tarif pada beberapa produk China dan di tengah berita bahwa kedua belah pihak sepakat untuk melanjutkan pembicaraan perdagangan.
 
Mengutip CNBC, pada hari Rabu (14.08.2019) harga emas di pasar Spot turun 0,7 persen menjadi USD 1.501,36 per ounce, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi sejak bulan April 2013 di USD 1.534,31. Sementara untuk harga emas berjangka AS turun 0,3 persen menjadi USD 1.512,6 per ounce.


Kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan pemerintahan Trump akan menunda tarif 10 persen untuk produk-produk Cina tertentu, termasuk laptop dan ponsel, yang telah dijadwalkan mulai bulan depan.
 
"Pencairan, mungkin pertimbangan kembali atas tarif yang diusulkan baru-baru ini telah menguras panas dari reli (emas) untuk saat ini," kata dia.
 
"Meskipun ini tidak secara dramatis meredupkan pandangan positif keseluruhan untuk harga emas, itu akan merusak momentumnya dalam jangka pendek," lanjut dia.
 
Saham AS berubah positif dan dolar naik di tengah kabar tersebut, dengan momentum lebih lanjut juga datang dari berita bahwa kedua belah pihak (AS dan China) telah sepakat untuk melakukan komunikasi telepon pada perdagangan dalam dua minggu kedepan.
 
“Emas akan diperdagangkan dalam posisi defensif hingga dua minggu kedepan; akan ada beberapa pembelian di dips tetapi pergerakan eksplosif lebih tinggi yang telah kita lihat dalam dua minggu terakhir tidak diharapkan dengan pembicaraan perdagangan menggantung di pasar, "kata dia.
 
Kenaikan emas ke ketinggian lebih dari 6 tahun sebelumnya pada hari itu dipicu oleh kekalahan di peso Argentina dan pemrotes bentrok dengan polisi di bandara internasional Hong Kong, setelah penerbangan terganggu untuk hari kedua.
 
Fokus pasar sekarang adalah pada simposium tahunan The Federal Reserve AS pada pekan depan untuk petunjuk tentang lintasan suku bunga di masa depan. Pedagang melihat kemungkinan 91,2 persen dari penurunan suku bunga 25 basis poin oleh bank sentral AS bulan September ini.
 

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran