Komoditi | Selasa, 15 Januari 2019 - 21:09 WIB

Harga Emas Mengalami Kenaikan Didorong dengan Ketidakpastian Brexit

Harga Emas Mengalami Kenaikan Didorong dengan Ketidakpastian Brexit

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

15 Januari 2019

21:09 WIB

Harga emas naik tipis pada hari Rabu (Kamis WIB) karena ketidakpastian Brexit di Inggris dan penutupan sebagian pemerintah Amerika Serikat (AS). Adanya ekspektasi jeda dalam siklus kenaikan suku bunga Bank Sentral AS atau The Fed juga mengangkat harga emas.


Dilansir dari Reuters, pada hari Kamis (17.01.2019), harga emas di pasar spot mengalami kenaikan sebesar 0,3 persen menjadi USD 1.292,51 per ounce. Harga emas berjangka AS menguat 0,4 persen menjadi USD 1.293,8 per ounce.
 
Emas berjuang untuk menembus level USD 1.300, meskipun permintaan fisik untuk koin emas telah meningkat di Inggris karena ketidakpastian tentang hubungannya di masa depan dengan Uni Eropa.
 
"Lingkungan makro masih terlihat sangat positif untuk emas, mengingat kami perkirakan dolar AS akan melemah dan The Fed kemungkinan tidak akan mulai menaikkan suku bunga hingga paruh kedua tahun ini," kata Suki Cooper.
 
Investor tetap khawatir ketika data yang lebih lembut dari seluruh dunia meningkatkan kekhawatiran bahwa ekonomi global melambat, menambah daya tarik untuk emas, dianggap sebagai lindung nilai terhadap ketidakpastian ekonomi dan politik, kata para analis.
 
Risiko terhadap pemulihan ekonomi AS, termasuk penutupan sebagian pemerintah, telah memperluas permintaan hawkish di antara pejabat Federal Reserve untuk bersabar sebelum menaikkan suku bunga lagi. Emas cenderung naik karena ekspektasi suku bunga yang lebih rendah.
 
Sementara itu, untuk pemerintah Perdana Menteri Inggris Theresa May memenangkan suara tidak percaya pada hari Rabu, dengan 325 suara versus 306, yang berarti bahwa May sekarang akan terus maju untuk menemukan konsensus tentang bagaimana untuk melanjutkan rencana Inggris keluar dari Uni Eropa, setelah kesepakatan yang diusulkannya ditolak oleh parlemen.
 
Tak hanya harga emas, harga platinum naik 1,5 persen menjadi USD 805 per ounce, sementara untuk perak naik 0,1 persen menjadi USD 15,59. Palladium melonjak ke tertinggi sepanjang masa dari USD 1.358,5 per ounce, dan terakhir naik 3 persen pada USD 1,358.
 
George Gero, Direktur Pelaksana di RBC Wealth Management, mencatat permintaan tinggi dari industri mobil yang menggunakan paladium semakin banyak dan pasokan yang lebih rendah mendorong harga lebih tinggi.

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran