Komoditi | Jumat, 02 Agustus 2019 - 08:08 WIB

Harga Emas Melambung

Harga Emas Melambung

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

02 Agustus 2019

08:08 WIB

Harga emas pada perdagangan di hari Kamis (01.08.2019) naik hampir 2 persen setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan dia akan mengenakan tarif tambahan untuk impor China.
 
Ini sekaligus menambah ketegangan perdagangan antara kedua negara. Selanjutnya, menjadikan dolar kembali terperosok dari level tertinggi selama dua tahun dan menjadikan imbal hasil obligasi jadi lebih rendah.
 
Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa ia akan mengenakan tarif tambahan 10 persen untuk impor China senilai USD 300 miliar mulai tanggal 1 September.
 
Dikutip dari laman CNBC, pada hari Jumat (02.08.2019), harga spot emas naik 1,9 persen menjadi USD1,440,02 per ounce. Sedangkan emas berjangka AS naik hampir 1 persen menjadi USD 1,450,90.
 
"Trump baru saja keluar dan mengatakan dia mengumumkan tarif 10 persen untuk China yang menurunkan indeks dolar dan membawa beberapa permintaan safe-haven untuk emas," kata dia.
 
Sebelumnya, harga emas batangan turun ke level terendah sejak 17 Juli di USD1.400,31 karena dolar melonjak setelah Federal Reserve AS memberi harapan pelonggaran kebijakan moneter lanjutan.
 
"Emas bertahan di atas level kunci USD1.400 dan memperkecil harapan bagi para pemburu harga emas murah," Wyckoff menambahkan.
 
Meskipun bank sentral AS memangkas suku bunga acuan pada hari Rabu untuk pertama kalinya dalam satu dekade, harga emas turun sebanyak 1,2 persen setelah Ketua Fed Jerome Powell mengisyaratkan pemotongan tajam lebih lanjut tidak terjadi dalam waktu dekat.
 
Dolar AS turun 0,2 persen, sementara yield treasury AS yang jatuh tempo turun setelah tweet tarif Trump, mencapai posisi terendah sesi. Indeks dolar sebelumnya naik ke level tertinggi terhadap mata uang utama lainnya sejak bulan Mei 2017.
 
"Beberapa orang memposisikan untuk dovishness yang lebih kuat dari Fed dan mereka tidak mendapatkannya. Emas menanggapi fakta bahwa ada banyak ketidakpastian sekarang tentang bagaimana Fed akan menangani kebijakan moneter ke depan,“ kata dia.
 
Kini pelaku pasar menunggu rilis data penghasilan non-pertanian A.S. yang akan dirilis pada hari Jumat.

Terpopuler

Rabu, 13 Pebruari 2019 - 01:01 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan
Selasa, 29 Januari 2019 - 04:04 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran