Komoditi | Selasa, 07 Mei 2019 - 09:09 WIB

Dolar AS Menguat Berkat Trump, Harga Emas Menurun

Dolar AS Menguat Berkat Trump, Harga Emas Menurun

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

07 Mei 2019

09:09 WIB

Harga emas sedikit berubah pada hari Senin (Selasa pagi WIB) karena dolar Amerika Serikat (AS) naik setelah Presiden AS Donald Trump mengancam untuk menaikkan tarif impor barang-barang China, meningkatkan ketegangan perdagangan AS-China dan mendorong investor untuk menjual aset berisiko.
 
Dilansir dari Reuters, pada hari Selasa (07.05.2019), harga emas di pasar spot mengalami penurunan sebesar 0,1 persen menjadi USD 1.277.66 per ounce. Harga emas berjangka AS turun 0,1 persen menjadi USD 1.279,8 per ounce.
 
Presiden AS Donald Trump pada hari Minggu mengatakan akan menaikkan tarif barang-barang China senilai USD 200 miliar pada pekan ini. Dia juga menyatakan akan menargetkan lebih lanjut USD 325 miliar barang China dengan tarif 25 persen, pada dasarnya mencakup semua produk yang diimpor ke Amerika Serikat dari China.
 
“Kami melihat pasar bereaksi terhadap ketidakpastian tentang pembicaraan perdagangan AS-China. Ini menciptakan kegugupan di pasar. Dolar AS sedikit lebih kuat, melawan beberapa langkah potensial yang akan kita lihat diemas, ” ujar dia.
 
Dolar AS, yang merupakan safe-haven yang disukai selama ketegangan perdagangan AS-China terjadi sejak tahun lalu, naik 0,1 persen.
 
Harga emas sebelumnya telah mencapai puncaknya hampir satu minggu di level USD 1.285,51 per ounce karena komentar Trump menekuk saham global dan harga minyak
 
"Meskipun harga emas naik, analisis teknis menunjukkan bahwa tekanan ke bawah pada logam mulia akan terus terjadi," ujar salah satu analis.
 
Pekan lalu, suasana hati para investor emas telah berubah suram, mendorong logam ke level terendah empat bulan setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell memupus harapan penurunan suku bunga tahun ini.
 
Sementara itu, kepemilikan SPDR Gold Trust, pertukaran emas terbesar di dunia, berada di level terendah sejak tanggal 11 Oktober. Holdings turun 0,6 persen pada hari Jumat. Namun, permintaan fisik untuk logam telah kuat pekan lalu dari India dan Singapura.
 
Tak hanya harga emas, harga perak tergelincir 1 persen menjadi USD 14,78 per ounce, sedangkan platinum turun 1,2 persen menjadi USD 858,25 per ounce. Harga Palladium turun 1,6 persen menjadi USD 1.348,51 per ounce.

Terpopuler

Selasa, 29 Januari 2019 - 11:11 WIB
Forex
Wall Street Bergerak Campuran
Rabu, 13 Pebruari 2019 - 08:08 WIB
Keuangan dan Bisnis
IHSG Diramal Tertekan