Komoditi | Rabu, 28 Agustus 2019 - 08:08 WIB

Data Ekonomi AS Memburuk, Harga Emas Naik 1%

Data Ekonomi AS Memburuk, Harga Emas Naik 1%

Author:

Melia Purvita Sari

Komoditi

28 Agustus 2019

08:08 WIB

Harga emas naik lebih dari 1 persen pada perdagangan di hari Selasa (27.08.2019) karena investor dibayangi kekhawatiran kemungkinan resesi menyusul data ekonomi AS yang mengecewakan dan sengketa perdagangan AS-China yang sedang berlangsung.
 
Dikutip dari laman CNBC, pada hari Rabu (28.08.2019), harga emas di pasar spot mengalami kenaikan sebesar 1 persen di USD 1.540,57 per ounce. Bahkan harga sempat hampir mencapai USD 1.554,56 yang pada hari Senin, level tertinggi sejak bulan April 2013. Sementara harga emas berjangka AS untuk di bulan Desember ditutup naik 1 persen di USD 1.551.80.
 
Kepercayaan konsumen AS melemah pada Agustus dan pertumbuhan harga rumah mencapai laju paling lambat selama hampir tujuh tahun.
 
"Banyak orang khawatir tentang ekonomi AS yang tidak berjalan baik sekarang dan dengan angka-angka ini membuat kepercayaan konsumen berkurang sehingga harga emas terus naik," kata dia.
 
Komentar Presiden AS Donald Trump bahwa Cina telah menawarkan untuk melanjutkan pembicaraan perdagangan meredakan beberapa kekhawatiran di pasar keuangan yang lebih luas, meskipun ketidakpastian terjadi ketika Beijing menolak untuk mengkonfirmasi pernyataan tersebut.
 
"Kami terus memiliki kekhawatiran tentang ekonomi global. Kesepakatan Presiden AS dengan China sedang tertunda dan itu mungkin merupakan retorika dari Gedung Putih yang bertentangan dengan fakta aktual yang menunjuk pada negosiasi," kata dia.
 
Perang perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia telah mengguncang pasar sejak dimulai lebih dari setahun yang lalu, memicu kekhawatiran perlambatan ekonomi global. Ini membantu emas, sering dianggap sebagai tempat yang lebih aman untuk memarkir aset selama masa ketidakpastian global.
 
Sementara itu, pasar menilai penurunan suku bunga seperempat poin oleh Federal Reserve AS bulan depan, dan lebih dari 100 basis poin pelonggaran pada akhir tahun depan. Suku bunga AS yang lebih rendah memberikan tekanan pada dolar dan imbal hasil obligasi, meningkatkan daya tarik emas.
 

Terpopuler