Forex | Senin, 04 Januari 2021 - 10:10 WIB

IHSG Dibuka Menguat ke 6.008,15 di Awal Tahun 2021

IHSG Dibuka Menguat ke 6.008,15 di Awal Tahun 2021

Author:

Maulidia Septiani

Forex

04 Januari 2021

10:10 WIB

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak menguat pada pembukaan perdagangan awal pekan ini. Seperti diketahui, hari ini menjadi pembukaan perdagangan perdana di 2021. Pada pra-pembukaan perdagangan Senin (4/1/2021), IHSG naik 18,75 poin atau 0,31 persen ke level 5.997,83. Tak bertahan lama, pada pembukaan perdagangan pukul 09.00, IHSG berbalik melemah dengan turun 29,08 poin atau 0,49 persen ke level 6.008,15.

Indeks saham LQ45 hijau 0,66 persen ke posisi 939,88. Sebagian besar indeks acuan bergerak di zona hijau. Di awal perdagangan ini, IHSG berada di posisi tertinggi pada level 6.017,89. Sedangkan terendah 5.997,69. Sebanyak 219 saham melemah sehingga mendorong IHSG ke zona hijau. Kemudian 83 saham melemah dan 181 saham diam di tempat. Total frekuensi perdagangan saham normal yaitu 58.058 kali dengan volume perdagangan 1,4 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 881,8 miliar. Tercatat, investor asing jual saham di pasar regular mencapai Rp 18 miliar. Sedangkan nilai tukar rupiah berada di 14.020 per dolar AS.

Dari 10 sektor pembentuk IHSG, seluruhnya berada di zona hijau. Penguatan dipimpin oleh sektor perkabunan yang melesat 2,20 persen. Kemudian disusul sektor barang konsumsi naik 0,93 persen dan sektor pertambangan naik 0,79 persen. Saham-saham yang menguat antara lain WIFI 25 persen ke Rp 825 per lembar saham. Kemudian FAPA naik 25 persen ke Rp 2.300 per saham dan IDPR naik 24,30 persen ke Rp 266 per saham. Sedangkan saham-saham yang melemah dan mendorong IHSG melemah antara lain SBAT turun 6,98 persen ke Rp 120 per lembar saham, ZBRA yang turun 6,96 persen ke Rp 107 per lembar saham dan INDY turun 6,94 persen ke Rp 1.610 per saham.

Sebelumnya, industri keuangan menutup aktivitas perdagangan pada Rabu ini. Hal ini karena adanya ketetapan cuti bersama pada Kamis 31 Desember 2020 dan libur Tahun Baru di Jumat 1 Januari 2021. Perdagangan saham dan juga rupiah akan kembali melakukan aktivitas pada hari Senin 4 Januari 2021. 

Pada penutupan perdagangan Rabu (30/12/2020), IHSG melemah 57,1 poin atau 0,95 persen ke posisi 5.979,07. Sementara, indeks saham LQ45 juga melemah 1,13 persen ke posisi 934,88. Selama perdagangan, IHSG berada di posisi tertinggi pada level 6.055,97 dan terendah 5.962,01.

Pada sesi penutupan pedagangan, 143 saham menguat tetapi tak mampu membawa IHSG ke zona hijau. Sementara itu, sebanyak 365 saham melemah sehingga menekan IHSG dan 118 saham diam di tempat. Transaksi perdagangan saham cukup ramai. Total frekuensi perdagangan saham 1.172.725 kali dengan volume perdagangan 24,7 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 14,5 triliun. Sedangkan untuk rupiah ditutup menguat 80 point di level 14.050 per dolar AS dibandingkan sebelumnya di level 14.130 per dolar AS. Diperkirakan perdagangan selanjutnya, rupiah dibuka menguat di level 14.040 - 14.080 per dolar AS.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka, Ibrahim Assuaibi menilai kondisi ini dipicu kebijakan pemerintah yang akan melakukan program vaksinasi nasional tahun depan. Setidaknya akan ada vaksinasi kepada 181 juta penduduk Indonesia berusia di atas 18 tahun. Pemerintah dengan sigap membuat perencanaan berupa terobosan-terobosan untuk melakukan vaksinasi secara cepat dan tepat.

Vaksinasi yang bertujuan untuk menciptakan kekebalan komunitas (herd immunity) ini direncanakan akal dilakukan dalam dua gelombang. Gelombang pertama vaksinasi dilakukan pada Januari 2021 hingga April 2021.

Arus modal asing juga diperkirakan kembali masuk dalam pasar finansial dalam negeri. Sehingga, kata Ibrahim, wajar jika rupiah di akhir tahun ditutup menguat mendekati 14.000 per dolar AS. 
 

Terpopuler